Kunjungi Mamuju, Unicef Indonesia Lakukan Monev Program Pencegahan Pernikahan Usia Dini

  • Bagikan
Kunjungi Mamuju, Unicef Indonesia Lakukan Monev Program Pencegahan Pernikahan Usia Dini

ekspossulbar.com, MAMUJU – Tim Unicef Indonesia melakukan kunjungan ke Mamuju di Kantor Badan Perencanaan Penelitian dan Pengembangan (Bapepan) Mamuju, Selasa, 26 juni. kunjungan tersebut bertujuan melakukan audiensi perkembangan program serta usaha yang dilakukan oleh Pemkab Mamuju dalam mencegah pernikahan usia anak.

Turut hadir pada kunjungan ini adalah JPO Unicef Indonesia, Felice Baker, UNV untuk Child Protection, Unicef Makassar, Hendriyadi, Adolescent Development Officer, UNCEF Indonesia, Chizuru Iwata.

Kepada Unicef, Dinas pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana mengusulkan perlu ada pendekatan terhadap orang tua, utamanya masyarakat ekonomi menengah kebawah untuk tidak menikahkan anaknya diusia muda. Selain itu juga dibutuhkan pendekatan agama kepada remaja-remaja dan sosialisasi terkait kesehatan reproduksi.

“Seandainya kami bisa didukung dana, kami ingin semua sekolah dapat kami datangi untuk penyuluhan kesehatan reproduksi. Karena biasanya juga anak remaja belum memahami kalau kita melakukan hubungan dengan lawan jenis akan berdampak kehamilan dan sangat beresiko,” ujar Kepala Bidang Keluarga Berencana, Hj. Syamsia.

Ia juga meminta, adanya perhatian kepada anak yang telah terlanjur menikah untuk dapat dibekali keterampilan agar mereka dapat membuka usaha, dengan asumsi ekonomi keluarga yang baik akan menekan angka perceraian.

Selain itu, perwakilan dari Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak juga menyampaikan untuk fokus sosialisasi pada anak usia 11-12 tahun atau kelas 5-6 SD. sebab mereka yang akan masuk ke SMP akan mulai berkenalan dengan orang baru dan difase itu biasanya anak-anak remaja bergaul berlebihan.

Menanggapi beberapa usulan dari beberapa dinas, Felice Baker (melalui penerjemah) menyampaikan bahwa hal-hal yang diusul tersebut sudah sangat baik, tinggal memastikan koordinasi lintas sektor tetap berjalan dengan baik dan semua dapat terlibat.

Sementara itu, menurut Chizuru Iwata (melalui penerjemah) bahwa dari pengalaman yang ia lihat di Boyolali, Jawa Tengah dan Kupang NTT yang juga melaksanakan program pencegahan pernikahan usia anak, dengan apa yang dilakukan di Mamuju telah cukup bagus, tinggal melihat kembali modulnya dan dipatenkan agar dapat menjadi dasar. Kemudian, terkait keberlanjutan program merupakan hal yang yang diinginkan bersama, kata Chizuru sebab meskipun ia baru pertama kali ke Mamuju, ia melihat komitmen Pemerintah Kabupaten Mamuju cukup kuat.

Selanjutnya, tim Unicef Indoensia juga melakukan Monitoring dan Evaluasi terhadap proses dialog desa dan lingkar remaja yang telah berlangsung sejak November 2017 di 6 desa/kelurahan di Kecamatan Mamuju dan Kalukku. Diantaranya adalah Kelurahan Binanga, Desa Karampuang, Desa Batu Pannu, Kelurahan Kalukku, Desa Belang-belang dan Desa Pamulukang. Namun karena keterbatasan waktu, pihak Unicef hanya melakukan monev di dua lokasi yaitu di Kelurahan Binanga dan Kelurahan Kalukku. (dhl/*)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *